Walikota Malang Gelar Audiensi Dengan FKUB Jelang Perayaan Nataru 2018

0
168

PolitikaMalang – Walikota Malang bersama Forum Kerukunan Antar Umat Beragama (FKUB) Kota Malang laksanakan
audiensi dan Rapat Koordinasi jelang perayaan Natal dan Tahun.

Rapat koordinasi dipimpin langsung Walikota Sutiaji didampingi Sekretaris Daerah Kota Malang, Wasto.

Seperti halnya jelang hari raya Idul Fitri, Walikota Malang juga menggelar Safari ke gereja-gereja jelang perayaan Natal tahun 2018.

Kunjungan ke gereja-gereja tersebut sebagai wujud silaturahmi dan kebersamaan gerak langkah antar Pemerintah Kota Malang dan Masyarakat, utamanya dalam rangka toleransi kerukunan antar umat beragama.

Silaturahmi Walikota Malang dan Forkopimda Kota Malang itu rencananya akan digelar pada hari Senin tanggal 24 Desember 2018 besok.

“Kegiatan tersebut merupakan kunjungan yang akan kami lakukan agar kondusifitas di Kota Malang terus terjaga, sehingga saudara-saudara kita yang sedang merayakan Natal dapat beribadah dengan tenang dan khusyuk” ujar Sutiaji.

Sutiaji juga berpesan kepada FKUB Kota Malang agar terus meningkatkan peran sertanya mewujudkan kerukunan antar umat beragama di Kota Malang.

“Berdasarkan data yang ada, menurut FKUB Provinsi Jawa Timur, Kota Malang menduduki peringkat pertama dalam rangka menjaga kondusifitas serta kerukunan antar umat beragama, sehingga hal itu harus terus kita pertahankan” tambahnya.

Sementara itu, Nugroho selaku unsur agama Katholik di FKUB Kota Malang menyatakan bahwa terkait dengan surat himbauan Walikota Malang yang sempat menjadi viral beberapa waktu yang lalu, sebenarnya terjadi hanya karena salah menginterpretasikan isi dari surat yang ada. Apalagi, sebagaimana diutarakan Nugroho, dengan track record Walikota Sutiaji yang sejak dulu menghargai keragaman, maka diyakini Surat Edaran tersebut tidak dalam rangka membatasi umat nasrani untuk merayakan Hari Natal.

“Dinyatakan demonstratif itu bukan pada perayaan Natalnya namun lebih pada perayaan Tahun Barunya, karena sesungguhnya segala sesuatu jika dirayakan dengan berlebihan juga tidak baik” ujar Nugroho.

Kami sebagai umat nasrani sekaligus pengurus FKUB Kota Malang, lanjut Nugroho, memahami betul komitmen Walikota Malang, Sutiaji terhadap toleransi-toleransi yang dilakukannya demi kerukunan umat beragama di Kota Malang.

“Tidak ada larangan untuk merayakan Natal bagi umat nasrani, semuanya akan tetap berjalan seperti sebelumnya, namun tetap menjadi tanggung jawab kita bersama termasuk Pemerintah Kota Malang untuk menjaga dan menciptakan suasana yang kondusif,” pungkas Nugroho. (*)

Pewarta: Djoko Winahyu