Kinerja Positif Perumda Tirta Kanjuruhan di Tangan Syamsul Hadi

Politikamalang
Perumda Tirta Kanjuruhan,.H. Syamsul Hadi, S.Sos. MM. (Foto: Ist)

Bagikan :

Bagikan :

Politikamalang – Kinerja positif terus ditunjukkan H. Syamsul Hadi, S.Sos. MM. selama menjabat sebagai Direktur Utama Perumda Tirta Kanjuruhan. Salah satunya mampu meningkatkan jumlah pelanggan hingga dua kali lipat lebih.

Saat ini, jumlah pelanggan yang dilayani oleh perusahaan daerah milik Pemerintah Kabupaten Malang ini, sudah mencapai 150.666 pelanggan. Padahal ketika mengemban amanah sebagai puncuk pimpinan Tirta Kanjuruhan pada 2015 lalu, jumlah pelanggannya belum sampai di angka 70 ribu.

Meski demikian, dari 33 kecamatan di Kabupaten Malang, baru 27 kecamatan yang mampu dijangkau oleh Perumda Tirta Kanjuruhan.

Iklan

Beberapa kecamatan lainnya, seperti Kasembon dan Wonosari, Tirta Kanjuruhan memang tidak menyentuh kawasan tersebut, lantaran layanan HIPPAM sudah sangat luar biasa. Tetapi bukan berarti kami tidak melayani kawasan tersebut. Kami masih sering memberikan bantuan teknis di kawasan-kawasan tersebut.

“Dari 27 kecamatan, kelola 64 air baku, 44 sumber air, 20 sumur bor, empat air permukaan. Ada air diolah dari sungai ke air bersih,” jelasnya, saat menjadi narasumber Sinau Bareng di Sekretariat PWI Malang Raya, Selasa (25/6/2024).

Politikamalang
Sinau Bareng Narasumber PWI Malang Raya. (Foto: Ist)

Pedomannya adalah, satu jiwa butuh 60 liter per hari. Maka hal itu, yang Perumda Tirta Kanjuruhan utamakan, meski ada sistem gilir, namun dalam 24 jam pihaknya tetap berpedoman pada kebutuhan air per hari satu jiwa butuh 60 liter.

“Program pertama dulu, program Masyarakat Berpenghasilan Rendah (MBR) bisa 2.000 sambungan rumah, satu sambungan rumah Rp2 juta itu tahun 2015. Pelanggan posisi 70 ribu,” urainya.

Pada Program kedua yakni pada tahun 2022, pihaknya perbaiki sistem layanan. Ketika itu ada 8.000 sambungan rumah baru. Hingga kini pertumbuhan pelanggan meningkat lebih dari 100 persen, karena dukungan Pemda dan pemerintah pusat yang luar biasa.

“Tapi kami punya pekerjaan rumah. PR kami di Malang Selatan, ada enam kecamatan kekeringan. Di musim kemarau kekurangan, kami bersama Bupati, Sekda dan dewan mengajukan pengadaan SPAM,” tegasnya.

Perumda sudah membangun SPAM di Kecamatan Gedangan dam Sumbermanjing Wetan, ada empat kecamatan lainnya yang nantinya akan dibangun. Empat kecamatan tersebut meliputi Donomulyo, Kalipare, Pagak dan Bantur.

Seluruh pembangunan itu bisa berjalan sebab, mulai 2022 ada penyertaan modal Rp20 miliar dari Pemkab Malang, ditindaklanjuti bantuan pemerintah pusat sejak 2021, 2022, 2023, 2024. Hasilnya, di Kecamatan Gedangan ada 200 sambungan Rumah. Tahun ini targetnya ada sebanyak 5.010 sambungan rumah mulai Juli 2024 dilakukan selesai September, Desember ada 6.000 SR di dua kecamatan.

“Empat kecamatan buat proposal ikuti jerman inovative infrastucture,pelaksaan pada tahun 2025 dan 2026, dananya sekitar Rp 250 M,bisa tambah pelanggan 16 ribu. Semua bantuan itu turun, syarat utama dari pemerintah pusat harus ada idle, dari 64 SPAM kita sudah idle,” pungkasnya.

Bagikan :

Disarankan

Terpopuler

Terbaru

Regional

Pilihan

Informasi